PASANG PADA SURUT

Oleh: Riskaninda Maharani

Untuk: Ayunda Fuatuttaqwiyah El-Adiba.

 

 

 

 

Sahabat, kaukah itu?

Menebar bilih rindu dalam peraduan.

Menyekat jarak tak bertuan.

Laksana kita satu dalam penantian.

 

Sahabat, kaukah itu?

Membayang dalam elok mimpi rupawan.

Menggores elegi tak bertepian.

Bagai embun pagi menangkup rembulan.

 

Kutanya pada selasar malam, kau bukan siapaku.

Sendiri selalu aku dalam deru dan debu.

Kubisikkan pada angin temaram, kau nihil dari aku.

Mandiri masih kau pada tiupan angin yang berlalu.

 

Lantas, harus kupatrikan pada siapa tentangmu.

Jelas, seharusnya kupautkan terhadap apa jejakmu.

 

Kau-aku yang bertemu di suatu waktu.

Aku-kau yang bersua di dimensi jarak berdebu.

 

Ah, nyaris lupa….

Tentu saja sahabatku bukan kau di sana.

Kau yang nyaris lekang dalam rotasi bumi berputaran.

Namun, sosokmu selalu membayang di mana pun aku berdiam.

 

Wah, hampir ternista….

Jelas nyata karibku nihil kau di semesta.

Kau yang tak pernah hadir dalam tiga puluh hari berkelindan.

Namun, siluetmu selalu meradang di mana pun aku bersemayam.

 

Kau, yang kusebut “Ayunda”.

Aku, yang kaurapalkan “Adinda”.

Bertalian erat kita dalam maya.

Hanya sekali jumpa pada nyata.

 

Sahabatku, bukan kau.

Karena, sahabat terkadang melalui pasang pada surut.

Serupa ombak laut yang acapkali turut menjemput maut.

 

Karibku, pasti nihil kau.

Sebab, karib adakalanya menjalani hari-hari yang terpagut.

Selayaknya mentari senja sebelum langit pekat menjemput.

 

Kau-aku.

Tak pernah mengalami pasang pada surut.

Saat ateis aku kau maklumi.

Kala hijrah aku kau dekapi.

 

Aku-kau

Tak pernah berkelindan dalam pagut.

Saat tangis aku kau ratapi.

Kala indah aku kau soraki.

 

Kau yang lebih dari untaian gemintang semesta.

Kau yang lampau dari sejuta cakrawala pada andromeda.

 

Cirebon, Jawa Barat, 24 Juli 2020.

Riskaninda Maharani
Latest posts by Riskaninda Maharani (see all)
Bagikan:

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *